8 Cara Waskita Karya Sehatkan Keuangan, Restrukturisasi hingga Divestasi Tol

PT Waskita Karya (Persero) Tbk. akan menempuh delapan jalur penyehatan keuangan perusahaan. Penyehatan keuangan akan dilakukan dengan berbagai cara mulai dari Penyertaan Modal Negara (PMN) sampai dengan transformasi bisnis.

Presiden Direktur Waskita Karya Destiawan Soewardjono menjabarkan perkembangan masing-masing jalur penyelamatan perusahaan pelat merah tersebut. Pertama, salah satu jalur yang sudah dilakukan adalah Master Restructuring Agreement (MRA). Restrukturisasi ini dilakukan dengan 21 perbankan dengan nilai target Rp 29,24 triliun dan sudah dirampungkan 100 persen dari target.

“Program restrukturisasi ini dilakukan dengan 21 bank bernilai Rp 29,24 triliun, dan ini sudah dilakukan signing-nya pada September. Kemudian, restrukturisasi konsolidasi senilai Rp 45,85 triliun atau 92,35 persen dari target,” kata Destiawan pada webinar, Sabtu, 4 Desember 2021.

Kedua, Waskita Karya sudah hampir menyelesaikan restrukturisasi utang empat anak usaha contohnya PT Waskita Beton Precast dan PT Waskita Realty, atau 81,38 persen dari target. Perkembangan hingga saat ini adalah senilai Rp 16,62 triliun dari total Rp 20,42 triliun.

Destiawan menyebut hanya PT Waskita Beton Precast yang masih belum dalam progress penyelesaian restrukturisasi, dan ditargetkan selesai akhir tahun.

Ketiga, divestasi jalan tol. Destiawan mengatakan telah mengeksekusi divestasi pada empat ruas jalan tol. Yaitu Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi (JMKT), Semarang-Batang (JSB), Cinere-Serpong (CSJ), dan Cibitung-Cilincing (CTP).

12 Selanjutnya

Kempat, dukungan pemerintah melalui penandatanganan perjanjian penjaminan merintah oleh Waskita & PII senilai Rp 5,60 triliun, penerbitan obligasi III Waskita 2021 sebesar Rp 1,77 triliun, dan penandatanganan penjaminan pemerintah untuk fasilitas modal kerja dari bank himbara sebesar Rp 8,08 triliun.

Kelima, penyertaan modal negara (PMN) dan rights issue. Pemerintah telah merencanakan penyuntikan dana sebesar Rp 7,90 triliun ke Waskita Karya, dan telah mendapatkan persetujuan dari Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) 2021.

“Tahun depan direncanakan lagi Waskita Karya akan mendapatkan PMN Rp3 triliun. Sekarang dalam proses persetujuan dan pengesahannya,” kata Destiawan.

Keenam, transformasi bisnis dilakukan dengan refocusing pada infrastruktur sumber daya alam (SDA), bandara, top 3 segmen railroad, dan international growth. Ketujuh, peningkatan good corporate governance (GCG) dan manajemen risiko dari proses bisnis yang dilakukan oleh Waskita .

“Ini akan menjadikan Waskita kembali menjadi perusahaan yang mempunyai performance baik dan tentunya memberikan dampak ke stakehodlers dan shareholders,” ujarnya.

Kedelapan, penyelesaian sejumlah jalan tol khusus. Hingga saat ini, Destiawan mengatakan Waskita Karya sedang fokus dalam mencari mitra baru untuk jalan tol Kayu Agung-Palembang-Betung, dan akan menerima PMN 2021 untuk penyelesaian konstruksi tol. Lalu, Waskita juga akan mengembalikan proyek tol Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat kepada Hutama Karya sebagai bagian dari tol Trans Sumatera.

BISNIS

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.